GUGUR INDAH


Get Flower Effect

Friday, 10 August 2012

SURAT SADDAM HUSSEIN KEPADA RAJA ARAB SAUDI


Surat Saddam Hussein: Para Penguasa Arab Termasuk Dirinya adalah Boneka AS

“Adapun pemimpin Arab lainnya jika mereka bukan menjadi boneka AS, pasti sangat memusuhi Islam.‘” Tulis Saddam Hussein kepada Raja Saudi


 

 

Anda kenal siapa di dalam gambar di atas? Saya pasti anda cukup kenal walau pun anda generasi baru. Semasa saya masih bersekolah, dia dah cukup hebat, setanding dengan Muammar Ghadafi dari Libya.

Kedua-duanya amat memusuhi AS. Berani, lantang dan cukup bersemangat membantai AS di depan rakyatnya.

Akan tetapi kedua-duanya mati dalam cara yang amat tragik. Iraq diserang oleh AS, Britain dan sekutu-sekutunya dengan pertolongan puak Syiah di Iraq. Saddam Hussein akhirnya mati di tali gantung pada Hari Raya Aidil Adha 2004.

Saya tetap ingat kejadian itu.

 
Muammar Ghadafi pulak akhirnya mati ditembak oleh rakyatnya sendiri di sebuah pusat sembelihan lembu dalam pemberontakan rakyat terhadapnya. Aduhai, matilah kedua-duanya setelah berjasa kepada rakyatnya.     .

 
Saddam Hussein, mantan diktator Iraq dalam suratnya kepada pemimpin Arab Saudi mengakui bahwa dirinya adalah boneka Amerika Syarikat (AS). Dalam suratnya Saddam menyebutkan, Amerika yang menyatakan keinginannya untuk berkerjasama dengannya ternyata malah memanfaatkan dirinya untuk menjalankan kepentingan Washington, tulis Kantor Berita ISNA mengutip an-Nakhil.

MARI IKUTI SURAT SADDAM HUSSEIN SETERUSNYA
Saddam menambah, pada 25 Julai 1990, saya bertemu dengan duta AS di Iraq. Washington melalui dutanya ini memberikan saya lampu hijau untuk menduduki Kuwait.

Duta AS tersenyum kepada saya sambil mengatakan, “kami tidak memiliki sikap untuk melaga-lagakan kamu dengan bangsa Arab berhubung negara kecil Kuwait ini”.

Saya sendiri menyedari bahwa kami memiliki kepentingan yang sama. Saya perlukan Kuwait. Washington pun sama.

Dalam suratnya Saddam menambahkan, awalnya saya berpendapat bahwa Washington adalah sekutu dan mitra. Oleh karena itu sebulan kemudian, saya langsung menyerang Kuwait.

Namun ternyata AS berpaling dari janjinya dan malah menyerang saya. Amerika dengan buas membakar Kem Al-Imarah dan membantai wanita serta anak-anak yang berlindung di sana. Washington merosakkan secara total infrastruktur seluruh negara Iraq.

STOP SEBENTAR
Kalau anda nak tahu pengkhianatan AS terhadap Iraq ini, elok anda baca kebenaran kata-kata sahabat Nabi S.A.W, iaitu Abu Hurairah r.a dalam post saya yang terdahulu, KISAH BENAR AL-MAHDI AKHIR ZAMAN, ANDA MESTI MEMBACANYA.  

JOM KITA SAMBUNG SURAT  SADDAM HUSSEIN
Selanjutnya AS memboikot Irak dan membantai ratusan ribu anak-anak. Tahun 2003 akhirnya AS menduduki Irak dan menangkap saya. Amerika memberikan Irak kepada musuh-musuh saya.

Saddam menambahkan, saya menulis surat ini untuk kamu (Raja Arab Saudi), karena kamu adalah satu-satunya pemimpin Arab yang layak menerima surat ini. Adapun pemimpin Arab lainnya jika mereka bukan menjadi boneka AS, pasti sangat memusuhi Islam.

Abdul Aziz, saya memperingatkan kamu untuk berhati-hati menghadapi AS karena kamu menyaksikan bagaimana Washington mengkhianati diriku. Meski mereka mendukung (menolong) saya menyerang Iran, namun sekejap kemudian Gedung Putih berubah menjadi musuh.

Kini anda tengah bersekutu dengan AS, padahal Washington tidak serius. Percayalah, kamu akan dicampakkan pada bila-bila masa sahaja dan dianggap musuh oleh AS jika mereka menghendaki.

Jika hal ini kamu teruskan, maka kamu akan bernasib sama seperti saya. Sebagaimana AS membunuh saya, maka mereka pun akan melakukan hal serupa kepada kamu. Rakyat pun akan memusuhi dirimu, minyak melimpah di negerimu pun akan dikuras habis oleh mereka dan istri serta keluargamu akan dihinakan.

Surat ini saya tulis karena kamu memiliki pengaruh di kalangan pemuda. Oleh karena itu, dekatilah kaum muda. Jika musuh tiba-tiba mendadak datang menyerangmu, para pemuda negerimu tentu dapat menghadapinya.

Janganlah melakukan korupsi dan kebejatan lainnya. Para pemuda ini adalah amanat yang diletakkan di atas pundakmu. Mereka adalah harta karun yang tidak dimiliki oleh pemimpin Arab lainnya”. (media umat)

KOMENTAR SAYA
Saddam Hussein merupakan pemimpin Iraq yang hebat. Akan tetapi dia juga merupakan seorang pengkhianat kepada Al-Mahdi Al-Amin (maksudnya Imam Mahdi Akhir Zaman).

Demikian menurut kata Abu Hurairah r.a, sebagaimana yang terdapat dalam post yang saya sebutkan di atas.

Dengan demikian, terdapat beberapa kesimpalan seperti berikut.

[1] Imam Mahdi sudah terdapat di Iraq.

[2] Pernah dizalimi oleh Saddam Hussein dan kuncu-kuncunya

[3] Terdapat pertentangan antara keduanya dan ini menunjukkan Saddam Hussein pernah melakukan sesuatu yang menyakitkan hati beliau. Kalau merujuk kepada perkataan “pengkhianat Al-Mahdi Al-Amin”, ia mungkin bermaksud

[a]   Saddam Hussein pernah memungkiri janji terhadap Al-Mahdi Al-Amin. Adakah      Al-Mahdi Al-Amin termasuk puak Kurdis yang menuntut pemerintahan sendiri dari Iraq?

[b]  Termasuk golongan ulamak Sunnah yang ditindas oleh Saddam Hussein. Hal itu kelihatan tak munasabah kerana Saddam Hussein pendukung kuat Ahli Sunnah Wal Jemaah.

[c] Termasuk golongan Habaib yang banyak menegur kesilapan pemerintahan Saddam Hussein. Maka kerana itu, beliau mengambil tindakan-tindakan buruk terhadap Al-Mahdi Al-Amin. Wallahu ahlam.

[4] Di mana beliau berada sekarang, tidak ada sesiapa yang tahu.

[5] Beliau dijangka keluar pada 1420H atau 1430H. Sekarang sudah 1433H. Masanya sudah sangat hampir dan dekat. Bila? Hanya tuhan yang mengetahui.

SEKIAN DAHULU UNTUK KALI INI.
Jumaat   10.8.2012,   10.44 pm.   

2 comments:

  1. Terima kasih Abah, cukup bermakna dan menyedarkan sesiapa sahaja menatapnya...moga Allah merahmatimu dan kami sepanjang masa. Amin

    ReplyDelete
  2. Anda sunni atau syiah saya lihat post an bagian terakhir anda agak mencondong ke syiah.seperti imam mahdi sudah datang.dalam ajaran syiah imam ke 12 mereka al mahdi.
    Antum sunni atau syiah

    ReplyDelete